Malam mendekat, tetapi kita belum juga sampai di rumah dengan selamat. Sedikit cahaya yang tersisa pada waktu-waktu inilah yang bisa membimbing kita semua.

Bau

anjing. ini udah nggak bisa ditolerir.
udah seminggu gue duduk di sebelah aris. bangku neraka, kata temen-temen gue. pertama, posisinya persis di depan meja guru. kedua, gue duduk di sebelah aris. anaknya sih oke-oke aja, nggak banyak tingkah. taulah, modelan gamer, jerawatan, pake kaca mata, tapi nggak cupu-cupu amat sih.
cuma baunya kelewatan.
kelas gue baru aja olahraga, terus tiba-tiba yuli kribo melenggang masuk dan seenaknya ngadain kuis. gimana gue bisa konsentrasi coba?
yaudah, ancur deh nilai gue. tai emang si aris. yuli kribo juga sama aja tainya.
pas ipa, gue duduk di titik terjauh yang memungkinkan dari aris. tapi baunya tetep aja kecium. sampe gue akhirnya bener-bener nggak tahan banget, sumpah, gue tanya langsung ke mukanya.
ris, lo mandi nggak sih?
kenapa? gue bau ya?
anjing, nggak enak juga gue.
iya sih.
emang sih gue kemaren-kemaren jarang mandi, hehehe. gue suka pulang kepagian dari warnet terus buru-buru. terus seragam juga suka gue pake dua kali. cuma tadi pagi gue mandi terus ganti baju kok. sori ya kalo masih bau. hehehe.
tapu emang pas gue deketin emang dia nggak bau sama sekali. malah lumayan wangi.
gue coba cium ketek sendiri.
anjing! yang dari tadi bau diri gue sendiri!

5 komentar:

eci mengatakan...

hai kakakkkk .. :)


kuliah di ITB punya banyak kisah yah hehe .
apa kabar kak??
gimana di ITB?
asik gag??


aku mau dong kuliah disanaaa ....
amiiiinnnn .
doain yah kakak .. :)

-La Vienz- mengatakan...

hahaha... kocak, dil!

woi! kita sekampus tapi kok jarang ketemu seh?? ga asik. haha! gimana sr? gimana ospeknya? seru lah yaa. hahaha...

sartom suka menggambar mengatakan...

HEH. YANG SATU INI GW NGERTI DIL!

g h i n a mengatakan...

haha, gw suka banget ini post. mendingan lu nulis kayak gini, yang biasanya gw gak ngatri. hahah

Anggraeni Mohandita Sari mengatakan...

aidil blognya bagus2! xD yang ini bagus nih. tapi masih keren yang ambang ding! hahaa

Double personality is so 2000. Mobil jemputan warna hijau telor asin Brebes yang hobinya kebut-kebutan di Kalimalang sambil menggeber Joy Division. Kretek, kopi, dan gorengan bersama Derrida di taman kota. Es krim rasa tape dan gulali rasa nangka. Situationist International. Risoles isi daging rusa asap. Lingkar samsara Sisifus. Tanda seru. Selamatkan seni dan desain dari diri mereka sendiri. Petir. Piknik antar peradaban. Fluxus yang tersumbat, gerak yang terhambat. Kembang api. Interupsi. Negasi. Saya percaya pada kekuatan dialog dan pendidikan menengah, inisiasi remaja menuju masyarakat. Narasi besar telah runtuh. Mari nyanyikan epik kita sendiri. Seorang teman berkata, yang bisa menggambarkan saya adalah sebuah wadah yang ke dalamnya terus menerus dilemparkan apa saja oleh siapa saja. Semoga wadah itu tak ada dasarnya, tak akan penuh ataupun tumpah isinya. Semoga wadah itu tetap ada, terus membendung keriuhan di dalamnya. Semoga keriuhan itu tak mereda, dan semoga semua manusia tak berhenti bertanya.

Aidil Akbar Latief
@idlelatief